skip to content »

profix-kuzbass.ru

Gambar budak sekolah bontot besar

gambar budak sekolah bontot besar-17

Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang.

Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. “Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang.Masyarakat orang asli di perkampungan itu baik dan ramah. Hanya ada beberapa keluarga sahaja yang telah menganut agama islam.Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula.Kerana terburu-buru bangun dari sofa, tali kimono yang membelit pinggangku terburai dan badanku yang tak berbalut terdedah. Buah dadaku yang tak berbalut dan kemaluanku yang tak ditutupi terbentang jelas di hadapan mereka berdua.Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.

Kemaluan mereka yang tadinya mengecut kembang kembali. Remaja orang asli menekan lagi, separuh dah terbenam. Dinding kemaluanku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Terasa batang keras tapi kenyal sendat dalam lubang burit. Pemuda yang tadinya berada di hadapanku menarik keluar pelirnya yang basah lencun dengan air liorku. Dia menghampiriku dan menolak pahaku dengan kedua tangannya hingga aku terkangkang luas. Batang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Selepas beberapa bulan aku mula muntah-muntah dan aku pasti anak yang aku kandung adalah hasil semaian benih remaja orang asli.

Wajahnya amat berbeza bila dibandingkan dengan adik-adiknya. Rahsia ini akan kusimpan kemas hingga ke akhir hayatku.

Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli.

Tanpa lengah lidah kasar sudah bersarang di lurah nikmat. Aku lihat senjatanya keras terpacak dan cairan jernih keluar di hujung kepalanya yang membengkak tapi masih dibungkus kulit kulup.

Baru kusedar yang budak orang asli ini tentunya bukan beragama islam.

Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka.